Langsung ke konten utama

Yuk Mulai Berinvestasi !

Instagram

6 Jenis dan Tipe Saham Menurut Peter Lynch (Investor Legendaris Amerika Serikat)

Seorang pakar investasi saham dari Amerika Serikat, yaitu Peter Lynch dalam bukunya One Up On Wall Street pernah membagikan 6 jenis saham menurut kategori dan karakteristiknya.

Sebelumnya kita kenalan dulu dengan sosok Peter Lynch.


Peter Lynch adalah seorang manager investasi asal Amerika Serikat yang mengelola dana investasi bernama Magellan Fidelity. Selama 13 tahun mengelola Fund tersebut, Peter berhasil mencatat return tahunan sebesar 29%. FYI, Investor legendaris Warren Buffet hanya mampu mencetak return 20% per tahun.

Namun semua ini tidak bisa dicompare bulat2 begitu saja. Total dana kelolaan dua legenda ini juga berbeda. Jauh lebih mudah mendapatkan return besar dengan dana yang sedikit dibandingkan mengelola dana yang banyak.

Nah balik lagi ke topik kali ini, apa saja jenis saham yang digolongkan oleh Peter Lynch?

1. Slow Grower (Pertumbuhan yang lambat)

Perusahaan yang masuk dalam klasifikasi ini adalah perusahaan yang sudah sangat matang. Biasanya perusahaan yang berada dalam jenis Slow Grower adalah perusahaan yang merupakan market leader (pemimpin pasar) di bidang nya. Pertumbuhan perusahaan-perusahaan ini tidak besar lagi karena mereka sudah sangat besar dan sangat kompleks. Produk dan Jasa yang mereka tawarkan juga sudah sangat terkenal dan digunakan masyarakat sehari-hari.

Contoh perusahaan di dalam kategori saham ini adalah : Unilever Indonesia (UNVR), Astra International (ASII), Indofood (ICBP).

Peter Lynch jarang memasukkan saham slow gorwer ke dalam portfolio nya. Hal ini dikarenakan tipe saham ini biasanya memberikan capital gain yang tidak terlalu besar.


2. Stalwarst (Pertumbuhan Menengah)

Perusahaan di dalam kategori ini mencetak pertumbuhan laba bersih yang sedikit di atas tipe Slow Grower. Tipe perusahaan sudah bertumbuh lama dan masih akan bertumbuh lebih hebat lagi. Kalau kita analogikan dengan sebuah barang, Slow Grower adalah barang premium sedangkan ini Stalwarst adalah barang KW Super2...hahahaha.. Peter Lynch memasukan 2-5 saham untuk kategori ini karena saham-saham tipe ini tetap memberikan profit yang lumayan walaupun ketika berada dalam masa resesi.

Contoh Saham Stalwarst : Laboratorium Prodia (PRDA), Sariguna Primatirta (CLEO)


3. Fast Grower (Pertumbuhan Fantastis dan Stabil)

Fast Grower adalah tipe perusahaan yang mencatat pertumbuhan yang tinggi dan tetap stabil dari tahun ke tahun. Tipe saham seperti ini dapat memberikan return yang baik dalam jangka panjang. Kita juga harus selalu melihat dan menganalisa apakah perusahaan dalam tipe ini dapat bertumbuh secara fantastis terus. Rata-rata CAGR Laba Bersih yang dihasilkan perusahaan-perusahaan seperti ini diatas 20%/ tahunnya.

Contoh perusahaan Fast Grower adalah Selamat Sempurna (SMSM), Ultrajaya (ULTJ)

4. The Cylicals (Siklus)

Perusahaan tipe ini adalah perusahaan yang memproduksi dan menjual barang-barang komoditas. Yang termasuk dalam barang komoditas adalah emas, timah, kelapa sawit, batubara, nikel, tembaga, minyak, karet, pulp, dll. Karena masuk dalam kategori saham komoditas, laba bersih perusahaan ini sangat dipengaruhi oleh harga komoditas itu sendiri. 

Trik dalam berinvestasi dalam perusahaan komoditas adalah membeli harga sahamnya di harga yang sangat murah lalu menjualnya di harga tinggi ketika harga komoditas melambung tinggi.

Kita dapat memperoleh hasil yang sangat fantastis juga timing kita pas dalam membeli saham-saham cylicals.

Contoh saham siklus : Indo Tambang Megah Raya (ITMG), Salim Ivomas Pratama (SIMP), Kirana Megatara (KMTR).

5. Turn Around (Dari Rugi menjadi Untung)

Saham Turnaround adalah perusahaan-perusahaan bagus yang sedang mengalami masa-masa sulit. Investor berharap perusahaan seperti ini dapat membalikkan keadaan di masa depan. Dari rugi menjadi profit dan terus growth. Ketika kita mampu menilai sebuah saham adalah sebuah saham turnaround maka kita bisa mendapatkan profit yang fantastis.

Pak Lo Kheng Hong pernah membeli saham United Tractors (UNTR) di tahun 1998 ketika krisis moneter menimpa Indonesia dan banyak negara lainnya. Hutang UNTR membengkak karena selisih kurs, namun membaik dalam beberapa tahun kemudian dan masih tetap bertumbuh sampai sekarang.

Contoh saham turnaround menurut saya : Asia Pacific Fibers (POLY)

6. Asset Play (Aset Melimpah)

Perusahaan Asset Play adalah perusahaan yang memiliki aset yang sangat banyak. Aset disini dapat berupa Cash, Properti, maupun Persediaan Barang. Perusahaan yang memiliki aset yang banyak memiliki potensi untuk bertumbuh di masa depan. Walaupun profit yang didapat merupakan hasil dari alokasi modal yang tepat dari para pemegang kepentingan.

Contoh saham asset play : Salim Ivomas Pratama (SIMP)


Tidak ada indikator yang mutlak dalam menilai sebuah saham. Bisa saja sebuah saham masuk ke dalam 2 kategori sekaligus. Namun klasifikasi di atas sangat membantu kita dalam merancang portfolio saham yang kita inginkan.

Kalau kalian, suka membeli saham jenis apa?

Jika kamu ingin membaca buku Peter Lynch secara gratis, kamu bisa chat saya ke 

nomor whatsapp di bawah :

Chat Harri Pranata

Komentar

Paling Banyak dibaca

Cara dan Langkah Membuka Akun Saham Online

Untuk membuka rekening saham online di Phillip Sekuritas Indonesia diperlukan beberapa syarat. Syarat-syarat membuka akun saham online yang harus dipenuhi adalah : 1. Foto KTP 2. Foto NPWP (Tidak Wajib) 3. Cover Depan Buku Tabungan (Jika menggunakan RDN Bank Mandiri dan Sinarmas)* *Khusus untuk yang ingin membuka Rekening Saham BCA dan Bank Permata, poin yg ketiga tidak diperlukan .  Yang penting kamu sudah mengingat nomor rekening BCA atau Permata nya. Nah satu keunggulan jika kamu sudah memakai rekening BCA atau rekening Bank Permata, kamu tidak perlu print dokumen fisik lagi. Jadi bisa langsung daftar sampai selesai semuanya full online. Jadi melalui handphone kamu, sekarang kamu bisa membuka akun saham online . Langkah-langkah yang bisa dilakukan adalah : 1. Mendownload Aplikasi Resmi Poems (Milik Phillip Sekuritas Indonesia)  Linknya ada disini : Aplikasi Saham 2. Setelah Download, Pilih Open Account. 3. Kemudian pada bagian Saya mengetahui POEMS dari Mitra  jangan lupa diisi

Compound Interest membutuhkan waktu untuk bertumbuh

Bayangkan Anda sedang berjalan ke Hutan Bambu Arashiyama di Kota Kyoto Jepang . Bambu yang menjulang setinggi 30 meter, kokohnya bamu hijau yang tenang. Sungguh luar biasa dan menakjubkan sejauh mata memandang. Namun, hutan bamu ini tidak muncul begitu saja dalam semalam. Hutan Bambu Arashiyama di Kyoto, Jepang Selama tiga hingga lima tahun pertama, tanaman bambu mendedikasikan dirinya untuk mengembangkan sistem akar yang kuat di bawah tanah. Memang tidak terlihat di permukaan, namun ini meletakkan dasar bagi sesuatu yang luar biasa. Lalu, secara ajaib , bambu tersebut tumbuh hingga setinggi 1 meter setiap hari. Pertumbuhan pesat ini, setelah bertahun-tahun penuh kesabaran dan perkembangan yang tak terlihat, mengubah daerah di sekitarnya. Untuk menambah kekayaan diperlukan mindset yang sama. Pada awalnya, usaha Anda mungkin tampak sia-sia. Meskipun menabung, berinvestasi, dan menunggu, Anda hanya melihat sedikit kemajuan yang terlihat. Ini bisa membuat frustrasi dan mengecewakan. Namun

Rekomendasi Buku Saham untuk Pemula sampai Expert

Bicara mengenai buku, memang tidak ada habisnya. Banyak buku-buku investasi yang ditulis dari tahun 1940-an dari masih relevan sampai sekarang. Investasi memang sangat dinamis dan selalu memiliki trend yang tersendiri. Tidak ada salahnya mengikuti trend yang ada. Bahkan legenda investasi dunia, seperti Warren Buffett juga memiliki pendekatan yang berbeda-beda dari pengalamannya berinvestasi lebih dari 80 tahun. Beliau sudah memulai investasi ketika berumur 11 tahun. Berikut adalah buku-buku yang dapat membantu kamu untuk belajar investasi saham dan memiliki mindset serta emosional yang bagus dalam memulai investasi : 1. The Intelligent Investor (Benjamin Graham) Buku ini ditulis oleh guru Warren Buffett dalam berinvestasi, yaitu Benjamin Graham. Graham merupakan dosen Warren Buffett ketika berkuliah di Columbia University, Amerika Serikat . Pendekatan investasi yang ditulis oleh Benjamin Graham dalam buku ini adalah tentang Value Investing. Dalam dunia investasi, sering sekali terjadi

Karena Gak Banyak Tahu, Eh Malah Jadi Cuan Besar

Banyak contoh kasus dimana seseorang berhasil berinvestasi karena ia berinvestasi pada saham yang benar-benar dia ketahui. Orang tersebut sangat malas membaca laporan keuangan dan juga koran-koran ekonomi. Melihat influencer keuangan di Youtube dan Tiktok juga ia jarang. Namun kebetulan ia bekerja di suatu perusahaan terbuka (Tbk) yang sahamnya terdapat di Bursa Efek Indonesia (BEI). Ia sangat yakin akan prospek perusahaan dimana tempat ia bekerja. Setiap gajian, ia menyisihkan uang untuk membeli saham perusahaan tempat ia bekerja. Lama kelamaan hasilnya sangat luar biasa. Uang yang diinvestasikan setiap bulannya menjadi semakin besar dan menggulung semakin besar pula. Investasikan uang anda kepada bisnis yang anda ketahui.  Mengapa harus yang kita ketahui? Karena dengan mengetahui apa yang sedang kita invest secara alam bawah sadar, kita menjadi lebih yakin dengan apa yang kita lakukan. Hari ini saya merekomendasikan saham XXYY kepada anda. Jika anda tidak membaca tentang perusaha

Berapa Harga Saham yang Murah?

Berapa sih harga saham yang murah? BBCA harga nya Rp30.000 sedangkan BBRI Rp3000, lantas apakah BBCA mahal dan BBRI murah ? Belum Tentu. Di dalam dunia investasi, kita tidak bisa hanya berpatokan pada harga yang tertera di pasar. Proses pembentukan harga suatu saham sangat dipengaruhi oleh performa emiten tersebut dan satu lagi yang tak kalah penting adalah komponen waktu. Perusahaan-perusahaan hebat sudah melalui banyak periode keemasan maupun periode yang buruk. Sehingga secara jangka panjang, harga saham perusahaan-perusahaan hebat akan mengikuti performa keuangan mereka. Dalam contoh kasus BBRI, harga saham BBRI sekarang ini sudah mengalami Stock Split 1:6 yang artinya sebenarnya harga saham BBRI skrg adalah sekitar Rp18ribuan. Untuk pengertian stock split, akan kita bahas di artikel selanjutnya. Jadi sebelum membeli saham, jangan hanya melihat harga yang tertera saja. Walaupun harga sebuah saham Rp300/lembar belum tentu juga harganya murah. Kita cek dulu, apa value