Langsung ke konten utama

Postingan

Instagram

Mengapa Saham Bagus dan Terkenal malah harganya turun?

Bapak Value Investing Dunia,  Benjamin Graham pernah mengatakan  : "In the short run, the market is like a voting machine--tallying up which firms are popular and unpopular. But in the long run, the market is like a weighing machine--assessing the substance of a company."         Bursa Saham Tahun 1918 di Austria Terkadang kita bingung mengapa saham2 hebat, kok dalam jangka pendek bisa menjadi jelek? Ya wajar saja, karena dalam jangka pendek, pasar saham adalah Tempat Voting. Ketika banyak yang membeli di harga tinggi, maka harga saham akan naik. Ketika yang terjadi sebaliknya, maka harga saham akan turun. Terkadang ada saham2 yg menjadi favorit investor dalam jangka pendek dan sebaliknya. Dalam jangka panjang, fundamental perusahaanlah yang akan memberikan jawaban kemana arah saham nya di masa yang akan datang. Kesabaran dan Analisa yang tepat lah yang akan memberikan kita hasil yang maksimal dalam pasar modal.

Beli Saham Ini! Ketika Harga Saham Turun

Jangan Panik ketika harga saham turun. Kenaikan dan Penurunan harga saham adalah hal yang biasa di pasar modal. Ketika banyak investor yang menjual harga saham nya di harga rendah, maka harga saham akan turun terus. Istilah kerennya Panic Selling. Kebalikan dari Panic Selling adalah Panic Buying . Ketika Panic Buying, semua orang berlomba-lomba untuk membeli saham. Tidak peduli saham apapun itu. Bahkan Valuasi Saham X bisa berkali-kali lipat dari harga wajarnya, tidak peduli apakah emiten tersebut punya bisnis yang bagus, balance sheet yang kuat, atau sedang bermasalah. Yang penting harganya naik. Bisa saja memang, kita mendapatkan profit yang besar dengan cara seperti itu, asalkan kita tahu kapan timing yang tepat untuk menjual saham-saham model seperti itu dan kita harus berpuas diri walaupun harga sahamnya naik terus. Penurunan harga saham harus disikapi dengan bijak. Bagi yang mempunyai monye management yang baik, tentu selalu mempunyai uang cash untuk berjaga-jaga agar tetap bis

Mengapa Saham Sektor Konstruksi mulai Rebound di Tahun 2020?

Kinerja beberapa saham di Sektor Konstruksi seperti Waskita Karya (WSKT), Wijaya Karya (WIKA), Pembangunan Perumahan (PTPP), Waskita Beton Precast (WSBP) di Tahun 2020 itu tergolong sangat moncer, apalagi jika investor yang baru mulai berinvestasi di awal terjadinya pandemi sekitar bulan Maret 2020. Padahal kinerja keuangan sektor konstruksi belum membaik di tahun 2020 ini. Dari tahun 2018, harga saham-saham konstruksi mulai menurun sangat drastis.  Mari kita lihat performa saham konstruksi sepanjang 2020 di bawah ini : WSKT WIKA PTPP WTON WSBP Tentunya gain tersebut bis lebih besar lagi jika teman-teman lebih byk membeli di harga bawah ketika bulan April 2020. Kira-kira apa yang menjadi katalis positif, bagi emiten konstruksi sehingga harga saham nya naik drastis di tahun 2020 1. Sovereign Wealth Fund (SWF) Dibentuknya Sovereign Wealth Fund (SWF) membuat pemerintah lebih mudah untuk mendapatkan dana demi pembangunan infrastruktur sehingga tidak terlalu tergantung pada APBN . Besarn

Valuasi Tesla Motors mengalahkan Toyota, Honda, dan Raksasa Otomotif dunia lainnya

Euforia dan Ekspektasi yang besar telah diberikan investor kepada Tesla Motors . Hal ini membuat valuasi Tesla Motors yang digawangi Elon Musk mengungguli Valuasi Saham Toyota, Honda, BMW, GM, Daimler, Volkswagen (semuanya digabungkan).  Apakah saham Tesla naik terus dengan valuasi yg mahal ini? Bisa saja. Valuasi Facebook dan Google juga sudah mahal beberapa tahun yg lalu, tetapi tetap saja sahamnya naik, karena pertumbuhan yang tetap terjaga. Bagaimana pendapat para sobat investor?

Strategi Investasi Saham Terbaik Untuk Pemula

 Bagi kamu yang baru memulai investasi saham , mungkin terbersit banyak pertanyaan dan keraguan yang ada pada diri kita. Sering sekali, apa yang kita harapkan dalam sebuah investasi, malah terjadi hal yang sebaliknya. Saham yang kita yakini akan naik, ternyata turun terus walaupun kita sudah melakukan average down beberapa kali. Bahkan tidak menutup kemungkinan, saham tersbut akan turun terus dan tidak tahu kapan naiknya. Jangan pernah terbersit di pikiran kita, bahwa jika suatu saham pernah menyentuh suatu harga tertentu, maka sudah pasti akan dia menyentuh harga itu lagi. Semua itu tidak pasti. Yang membedakan itu semua adalah "kinerja perusahaan". Inilah yang membedakan investasi saham dengan investasi yang lainnya. Pada investasi saham ,setiap lembar saham yang kita beli, artinya kita memiliki perusahaan tersebut, kita punya bisnis di perusahaan tersebut.  Jika kinerja perusahaan tersebut semakin hebat setiap kuarter maupun setiap tahunan, maka secara otomatis harga saha

Sabar dan Ikhlas adalah kunci keberhasilan berinvestasi saham

 Terdapat dua kata kunci yang sangat muzarab bagi para investor saham di pasar modal .  Dua kata tersebut adalah Sabar dan Ikhlas . Kesabaran merupakan salah satu hal yang sangat sulit untuk dilakukan. Peristiwa-peristiwa yang menguji kesabaran kita adalah ketika  1. Saham yang kita beli turun terus harganya 2. Saham yang kita beli harganya tidak naik-naik 3. Saham yang kita beli harganya naik, tetapi kita terlalu cepat untuk menjualnya. Adalah hal yang wajar bagi kita semua jika mengalami peristiwa-peristiwa di atas. Balik lagi, semua itu tergantung dari Plan (Rencana) kita sendiri. Apakah kita ingin berinvestasi untuk jangka panjang atau kita ingin mendapatkan keuntungan yang lebih cepat. Yang kedua adalah ikhlas. Ikhlas juga sangat penting dalam berinvestasi. Setiap hari kita akan melihat beberapa saham yang harganya "terbang" drastis ke angkasa. Seketika itu pula kita ingin ikut membeli saham tersebut tanpa tahu fundamental saham yang kita beli. Dalam beberapa kesempatan,

Kapan waktu terbaik untuk menjual saham?

" Kapan waktu terbaik untuk menjual saham"?, mungkin ini adalah salah satu pertanyaan yang sangat sulit untuk dijawab di dunia investasi. Mudah untuk membeli saham, namun sulit untuk menentukan kapan saham ini harus dijual. Banyak contoh kasus, ketika dijual harga sahamnya malah terbang atau ketika tidak dijual lalu harga sahamnya balik kembali turun bahkan berubah menjadi minus. Ya, semua orang pasti akan mengalami hal-hal seperti ini. Heran saja jika ada banyak orang yang pamer porto seolah-olah ia selalu untung dan tidak pernah rugi. Jelas-jelas itu adalah sebuah penipuan. Bagaimana mungkin dengan banyak melepas anak panah, akurasi kita selalu tepat? Tentu semakin byk anak panah yang kita lepas semakin besar juga peluang kita tidak mencapai target. Balik lagi ke pertanyaan kapan waktu yang tepat untuk menjual saham? Menurut penulis, waktu yang sangat tepat adalah ketika mencapai target yang kita inginkan . Tentukan dahulu berapa persen gain atau berapa jumlah nilai uang