Langsung ke konten utama
Instagram

Perhatian Investor! Ini dia 6 Saham yang Dividen Yield nya Sangat Tinggi

Faktor Dividen yang tinggi bisa menjadi salah satu pertimbangan yang menarik bagi investor untuk melakukan investasi di samping mendapatkan capital gain.

Bagi yang belum tahu, kita bisa mendapatkan untuk di bursa saham melalui 2 metode, yaitu :

1. Capital Gain

2. Dividen

Untuk selengkapnya dapat dibaca disini :

Cara Mendapatkan Uang di Saham

Jadi, pada artikel saham kali ini kita akan membahas saham-saham yang memiliki dividen yield yang tinggi. Dividen Yield yang tinggi artinya, investor mendapatkan persenan dividen yang tinggi dari hasil investasinya di saham tersebut.


Ini dia list saham-saham pembagi dividen yang tinggi :

Tonton Video di bawah ini :



1. PT. Puradelta Lestari Tbk (DMAS)
Emiten milik Sinarmas ini merupakan salah satu pengembang properti besar baik untuk kawasan industri, kawasan hunian, maupun kawasan komersial. DMAS lebih berfokus pada pembangunan kawasan industri. Kawasan Cikarang di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat merupakan salah satu kawasan modern milik Puradelta Lestari. Dividen yield DMAS cukup besar yaitu : 17.95% per tahunnya


2. PT. Bukti Asam Tbk (PTBA)
Bukit Asam merupakan salah satu produsen batubara top dunia yang berlokasi di Muara Enim, Sumatera Selatan. Untuk melihat profile PT. Bukit Asam Tbk dapat dilihat di artikel di bawah ini  

Dividen Yield PTBA sebesar : 12.18% per tahunnya


3. PT. Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG)
Tak kalah dengan Bukit Asam, Indo Tambang raya Megah merupakan salah satu "pemain besar" batubara di Indonesia. Mayoritas sahamnya dikuasai oleh Banpu Minerals Singapura
Operasional ITMG banyak terdapat di Kalimantan.
Dividen Yield ITMG yang diberikan kepada investor tak kalah besar dengan : 10.41% per tahun.



4. PT. Adaro Energy Tbk (ADRO)
Adaro Energy merupakan perusahaan batubara terintegrasi yang "digawangi" oleh para eks Eksekutif di Astra International. Tak lupa ada nama2 besar seperti Garibaldy Thohir, TP Rachmat, Arini Subianto yang mana merupakan pemegang-pemegang saham terbesar di Adaro Energy.
Sekarang ini, Adaro juga fokus membangun Pembangkit Listrik dan Bisnis Air.
Dividen Yield ADRO: 9% per tahun.



5. PT. HM Sampoerna Tbk (HMSP)
Produsen Rokok yang satu ini merupakan salah satu perusahaan Consumer Goods terbesar di Indonesia.  Dengan Growth yang luar biasa dan konsisten setiap tahunnya, membuat Phillip Morris Amerika menguasai saham HMSP di tahun 2005.
Dividen Yield HMSP : 5.46% per tahun.



6. PT. Bank Mandiri Tbk (BMRI)
Bank Mandiri merupakan salah satu bank BUMN terbesar di Tanah Air, di samping Bank BRI dan Bank BNI. Dengan Aset yang besar dan terus bertumbuh, Bank Mandiri merupakan salah satu Bank yang sangat berpengaruh di Indonesia.
Dividen Yield BMRI : 5.46% per tahun.

So, apakah kamu pecinta dividen? Nantikan Part 2 dari postingan ini.
Jangan lupa bagikan artikel ini ke orang terdekat kamu.

Komentar

Paling Banyak dibaca

Pengertian Saham First Liner, Second Liner, dan Third Liner

Dalam dunia investasi saham, dkenal tiga lapis saham. Tidak terlalu banyak ya, seperti iklan sebuah wafer, berapa lapis? ratusan, lebih...hehehe Tiga Lapis Saham ini bertujuan agar memberikan gambaran kepada kita, perusahaan yang bagaimana yang sesuai dengan profil investasi kita. Jika kita seorang yang "mencari aman" tentunya saham-saham first liner (blue chips) adalah pilihan utama kita. Jika kita mengedepankan return yang tinggi, saham second liner dan third liner bisa memberikan peluang profit yang jauh lebih besar. Walaupun tentunya dibarengi dengan resiko yang ada. Mari kita bahas 1 per satu ya 1. Saham First Liner (Blue Chips) Ciri-Ciri Saham Blue Chips sudah pernah dibahas di blog ini sebelumnya. Boleh dilihat di link berikut ini  Apa Itu Saham Blue Chip ? Sudah pasti ya Saham First Liner adalah perusahaan-perusahaan matang yang sudah mencatatkan kinerja positif sepanjang tahun. Produk-produknya juga sangat dikenal luas di masyarakat. Contoh perusahaan-perusaha

Cara dan Langkah Membuka Akun Saham Online

Untuk membuka rekening saham online diperlukan beberapa syarat. Syarat-syarat membuka akun saham online yang harus dipenuhi adalah : 1. Foto KTP 2. Foto NPWP 3. Cover Depan Buku Tabungan (Jika menggunakan RDN Bank Mandiri, Permata, dan Sinarmas)* *Khusus untuk yang ingin membuka Rekening Saham BCA, poin yg ketika tidak diperlukan. Yang penting kamu sudah mengingat nomor rekening BCA nya. Nah satu keunggulan jika kamu sudah memakai rekening BCA, kamu tidak perlu print dokumen fisik lagi. Jadi bisa langsung daftar sampai selesai semuanya full online. Jadi melalui handphone kamu, sekarang kamu bisa membuka akun saham online . Langkah-langkah yang bisa dilakukan adalah : 1. Mendownload Aplikasi Poems (Milik Phillip Sekuritas Indonesia) Linknya ada disini : Aplikasi Saham 2. Setelah Download, Pilih Open Account. 3. Kemudian masuk pada bagian ini. Saya mengenal Phillip dari : Website (terserah mau isi apa) Pada bagian Pusat/Cabang/Sales jangan lupa diisi dengan : S97 Maka secara

Wajib Tahu 10 Istilah Gaul dan Keren dalam Investasi Saham

Jangan terkejut jika kamu baru memulai investasi saham dan mendengar beberapa kata dan istilah aneh yang mungkin terdengar sedikit asing di telinga kamu. Nah biar gak disangka newbie dan kebingungan, berikut istilah-istilah yang sering dilontarkan para trader maupun investor saham. Yuk Check This Out : 1. HAKA (Hajar Kanan) HAKA sering dilontarkan ketika para trader yakin suatu saham ini akan naik terus, sehingga bersedia membeli di harga sekarang maupun di harga yang lebih tinggi. Hajar Kanan artinya membeli saham di kolom kanan pada antrian bid dan offer, tentunya harga di kolom kanan lebih tinggi daripada harga di kolom kiri. 2. HAKI (Hajar Kiri) HAKI (Hajar Kiri) adalah kebalikan dari HAKA, yaitu menjual saham di kolom kiri di harga yang rendah. 3. Nyangkut Istilah "nyangkut" adalah ketika saham yang sudah kita beli namun harganya sudah turun dari harga yang kita miliki. Yah nyangkut di atas deh. 4. Wait and See Wait and See artinya investor dan trader memutuskan untuk

Bolehkah Pinjam Uang Untuk Memulai Investasi Saham?

Banyak trader maupun investor pemula yang 'nekat' meminjam uang untuk memulai investasi saham. Apakah boleh melakukan hal demikian?  Meminjam uang untuk trading saham sangat tidak disarankan bagi seorang trader pemula. Mengapa Demikian? Berikut alasannya : 1. Harga saham dalam jangka pendek sangat sulit diprediksi Kenaikan dan penurunan harga saham dalam jangka pendek sangat fluktuatif dan sulit untuk diprediksi. Dengan meminjam uang untuk trading, sangat mungkin harga saham dalam jangka pendek bisa turun dengan drastis, sehingga kemungkinan kita menderita loss(kerugian) menjadi lebih besar. 2. Emosi ketika meminjam uang berbeda dengan ketika memakai uang dingin Ketika memakai uang pribadi alias uang dingin, kita lebih tenang dalam melakukan trading, namun ketika memakai dana panas(contoh :uang dapur) kita akan lebih mudah panik ketika planning yang kita buat tidak sesuai harapan yang kita inginkan. Apalagi jika kita memakai uang hutang, tentu kita akan lebih mudah panik. 3. S

Daftar Perusahaan Manufaktur Tbk yang Melantai di Bursa Efek Indonesia

Pada dasarnya perusahaan manufaktur adalah perusahaan yang bergerak di bidang produksi, artinya perusahaan-perusahaan ini memproduksi barang mentah, barang setengah jadi, maupun barang jadi. Penasaran nih dengan daftar saham-saham yang merupakan produsen di Indonesia, yuk kita lihat pembagiannya. Bursa Efek Indonesia (BEI) membagi perusahaan manufaktur menjadi tiga bagian : 1. Sektor Industri Dasar dan Kimia 2. Sektor Industri Aneka 3. Sektor Industri Barang Konsumsi OK. Kita bahas satu per satu ya. mulai dari Sektor Industri Dasar dan Kimia. 1. Sektor Industri Dasar dan Kimia terdiri lagi dari 8 sub-sektor yaitu : a. Sub Sektor Semen Indocement Tunggal Prakasa Tbk (INTP) Semen Baturaja (Persero) Tbk (SMBR) Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB) Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR) Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) Wijaya Karya Beton Tbk (WTON) b. Sub Sektor Keramik Porselin dan Kaca Asahimas Flat Glass Tbk (AMFG) Arwana Citra Mulia Tbk (ARNA) Cahayaputra Asa Keramik Tbk (CAKK) Inti Keram